Aku Figur. Tertidur tak berkasur. Rapuh bak arca kapur tak berpelitur. Berlabur jamur, terbungkus sulur.Di Pere Lachaise-kubur. Pekik nyanyian tekukur. Kepak sayap lemur. Lolong tangisan pelacur. Gertak amarah guntur. Memecah embun bertabur. Sibakkan kamboja gugur. Menggempur tembok sumur. Jiwa raga bertempur. Lipur luka terbentur. Senyum tawa luntur. Naluri jadi kabur…

 

Aku Figur. Terdengar Dia bertutur. Syukur, sekujur jiwa ditegur. Bagai tersembur pancur. Pasrah kujujur daripada jadi bubur. Bangun dari mendengkur. Tersadar dari melantur. Hidup mati jadi akur. Terang gelap berbaur. Putih hitam melebur. Bak tebing dengan aur…

 

Aku Figur. Jalan terjal kutelusur. Halangan kugusur. Tak lagi tersungkur. Kuambil langkah catur. Teratur, meluncur…

Mujur…

Subur…

Mahsyur…

Tak lagi kencur. Siap menabur…

 

Lembah Kabut Mataloko, 15 Juni 2011

***

Waktu Januari,  Aku Perempuan Pelari. Kulari dan terus berlari. Genggamku jari jemari. Iblis mengejar sambil menari.

Lari!…lari!…

Teriakku ngeri

Aku Perempuan Pelari. Kulari dan terus berlari. Genggamku kain sari.

Mari!…mari!…

Iblis mendesak mencari. Jeritku burung kenari. Bak balita tertusuk duri.

Aku Perempuan Pelari. Aku termangu sendiri. Berdiri berhari-hari. Mengeluh nasib pada matahari. Menggugat dongeng ibu peri. Bertanya pada sang puteri. Namun sayang kutak diberi.

Aku Perempuan Pelari. Tercemari… tak terpungkiri. Kutanggung ari-ari. Setia untuk ditampari. Dicambuk ekor pari. Daripada jadi isteri.

 

Aku Perempuan Pelari. Dimana si pemilik negeri? Dimana si menteri? Ia selalu duduk di kiri. Dasar pencuri!

Akukah sang puteri? Ataukah anak tiri? Kapan aku jadi saudari?

Aku Perempuan Pelari. Kuingat nasihat permaisuri.

Syukuri!…syukuri!…

Lalu kutanam biji kapri. Pasrahkan pada Ibu Sri. Biar ia jadi juri. Juga ibu pernah ajari.

Teruslah berlari, hai Perempuan Pelari!

Berlarilah!…Lari!…Lari!…

Mengejar matahari…

Di waktu Februari…

 

Pertapaan Rawaseneng, 19 Juni 2016

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here